Tuesday, August 12, 2014

Redha dgn qadha allah taala

-VAKSIN HATI TONIK IMAN-
KITAB PENAWAR BAGI HATI

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

��REDHA DENGAN QADHA ALLAH TAALA��

Redha dengan qadha Allah itu bererti hati ini suka kepada segala yang Allah kehendaki keatas kita dan tidak membantah kehendaknya, menyangkal/membangkang percaturannya kepada hamba-hambanya.

Tidak dikatakan redha dengan qadha Allah itu bahawa tidak berasa kesakitan apabila dikenakan bala, dan bukan makna redha dengan qadha Allah dengan meninggalkan berDOA dan berusaha, dan bukan maknanya membiarkan mudhorat datang kepada dirinya padahal berkuasa untuk menolaknya. Bahkan dituntut oleh Allah kepada kita berdoa kepadanya.

Maka sebahagian daripada perkara yang termasuk dalam redha dengan qadha Allah itu adalah mengerjakan segala sebab atau usaha dan ianya dikasihi Allah. Jika meninggalkan segala sebab dan usaha, ianya menyalahi akan yang diredhai Allah Taala. Tidak dinamakan seseorang itu redha dengan qadha Allah Taala, apabila ia dahagakan air, tetapi tidak berusaha untuk menadah air untuk diminum. Redha dengan qadha Allah adalah menghilangkan dahaga itu dengan air. Redha dengan qadha Allah Taala pada syara adalah melakukan segala perintahnya dan meninggalkan segala larangannya.

Redha dengan Qadha Allah itu satu perbuatan yang terpuji lagi diwajibkan ke atas sekalian mukallaf. Firman Allah Taala :

جَزَآؤُهُمۡ عِنۡدَ رَبِّهِمۡ جَنّٰتُ عَدۡنٍ تَجۡرِىۡ مِنۡ تَحۡتِهَا الۡاَنۡهٰرُ خٰلِدِيۡنَ فِيۡهَاۤ اَبَدًا ‌ؕ رَضِىَ اللّٰهُ عَنۡهُمۡ وَرَضُوۡا عَنۡهُ ‌ؕ ذٰلِكَ لِمَنۡ خَشِىَ رَبَّهٗ

“Balasan mereka di sisi Tuhannya ialah syurga Adn (tempat tinggal yang tetap), yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; kekalah mereka di dalamnya selama-lamanya; Allah reda akan mereka dan merekapun reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya. Balasan yang demikian itu untuk orang-orang yang takut (melanggar perintah) Tuhannya”. Al-Baiyinnah : 8

Sabda rasulullah :

من سعادة ابن ادم رضاه بما قضى الله ومن شقاوة ابن ادم مخه بما قضى الله له

“setengah daripad a bahagia manusia, redhanya dengan perkara yang Allah kehendaki Allah keatasnya, dan setengah daripada celaka manusia, murka dengan perkara yang Allah kehendaki kepadanya”. Riwayat Tirmizi dan Hakim

Syurga adalah tempat bagi mereka yang redha dengan qadha Allah. Firmannya dalam hadis qudsi :

ماذا تريدون فيقولون رضاك

“apa yang kamu mahukan wahai ahli syurga? Maka jawab mereka itu : Redhamu”.
Riwayat Abu Yu’la dengan sanad Rijal al-Sohih.

Maka jika engkau bertanya, mengapa aku himpunkan antara redha dengan qadha Allah dan benci akan kufur dan maksiat? Kerana kedua-duanya adalah qadha Allah Taala jua. Nescaya aku jawab : bahawasanya kufur dan maksiat itu ada baginya dua pihak. Pertama bahawasanya keduanya dengan qadha Allah dan kehendaknya. Maka wajib kita redha kepada keduanya kerana hakikatnya kita redha dengan qadha Allah, bukan redha dengan kufur atau maksiat itu. Kedua bahawasanya keduanya (kufur dan maksiat) dengan usaha dan ikhtiar orang yang berbuat maksiat, maka daripada ini pihak wajib kita benci daripada keduanya dan wajib kita larang daripada keduanya, seperti kita wajib menyuruh melakukan kebajikan.

Bahawasanya redha dan benci itu tidak berlawanan keduanya apabila ada keduanya itu pada pihak yang berlainan. Jika kita menyangka bahawa meninggalkan daripada menyuruh orang melakukan kebajikan dan melarang dan menegah orang dari lakukan kejahatan termasuk dalam redha dengan qadha Allah, maka ia termasuk orang yang jahil. Kerana sebahagian daripada qadha Allah Taala itu wajib menyuruh dengan kebajikan dan wajib melarang daripada munkar.

Dan jika engkau bertanya, mengapa aku redha dengan bala? Nescaya aku jawab : bahawasanya benci akan bala dengan tabiat, dan redha dengan bala itu dengan akal dan sebab mengetahui akan besar pahala bala itu seperti redha orang yang ditimpa padanya sakit dan perlu minum ubat yang pahit. Kerana mengetahui ia ubat yang pahit sebab bagi sembuh penyakit hingga suka ia akan ubat tersebut. Bahkan kadang-kadang sanggup beli dengan harga yang mahal.

Setengah daripada sebab redha dengan qadha Allah Taala itu bahawa engkau iktikadkan bahawasanya ada hikmah Allah pada segala pekerjaan yang Allah kehendaki dengannya. Walaupun kadang-kadang kita tidak tahu apa hikmahnya. Dan bahawasanya kebajikan itu apa yang Allah qadhakan padanya.

Bermula iktikad seseorang yang redha dengan qadha Allah Taala adalah ia perlu buang daripada hati persoalan (kerana apa? dan mengapa?) seperti kisah Nabi Allah Musa a.s dengan Nabi Khidir a.s. hikmah apa Nabi Khidir membocorkan sampan, membunuh kanak-kanak dan membina dinding rumah yang runtuh.

Bukan pekerjaan kita untuk mengetahui rahsia kerajaan Allah. Dan ketahui olehmu bahawasanya yang dituntut daripada hamba itu IBADAT yang mendekatkan diri kepada Allah, dan tatkala mengingatkan akan mati itu sebesar-besar sesuatu yang memberi manfaat pada ibadat.

Wallahuaklam......
Mohon maaf dan teguran diatas khilaf dan kesilapan.
Ikhlas & Rahmat Allah bersama kita.
UstazMahfuzRoslan@UMAR.
Kongsikan dan sebarkan..sesungguhnya ianya ILMU ALLAH TAALA..

Gelisah

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (Rabu,17 Syawal 1435H)
GELISAH...

Ust. Kay pernah menyampai tazkirah yang bertajuk 'Gelisah' ini di sebuah sekolah di satu sekolah di Jeram, Kuala Selangor. Bila Ust Kay tanya apa maksud gelisah, ada pelajar yang menjawab ; "Geli-geli basah ustaz !" Hahaha... Mungkin ada kebenarannya juga, ada sesuatu yang sangat menggelikan hati seseorang lalu tertawa terbahak-bahak sehingga terkencing di dalam seluar sehingga basah ! Tetapi betulkah maksud gelisah sedemikian?

PENCERAHAN :
Sebenarnya 'Gelisah' ini adalah satu jenis penyakit yang sering kali menyerang pertahanan hati. Gelisah boleh menjerumuskan seseorang kepada pelarian yang tidak sepatutnya, seperti malas belajar, malas bekerja, minum minuman keras dan terlibat dengan najis dadah, seks bebas, terdampar dalam dunia diskotik yang penuh dengan maksiat, dan berbagai sarana pelarian lainnya yang mengandung unsur-unsur maksiat.

Pelbagai cara boleh dilakukan sebenarnya untuk menghilangkan rasa gelisah ini. Antaranya ialah ;
1. Zikrullah (mengingati Allah SWT)
Berzikir merupakan satu cara yang sangat ampuh untuk mengubati penyakit hati ini. Firman Allah SWT ;

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah dengan mengingati Allah itu, hati-hati akan menjadi tenang." (QS. Ar-Rad : 28)

2. Solat.
Solat mampu menjadi penawar kepada berbagai macam penyakit hati yang bersarang di dalam dada manusia. Ini kerana solat merupakan ibadah yang secara totalnya hanya diisi dengan doa, zikrullah dan kalam Allah.

Solat merupakan aktiviti komunikasi langsung dengan Allah SW., Zat yang menggenggam dan menguasai segala hati, yang menciptakan penyakit dan yang mampu menyembuhkannya.

3. Membaca dan mengamalkan Al Quran.
Senantiasa basahi lidah dan jiwa kita dengan lantunan kalam-kalam Allah yang termuat di dalam Al Quran, nesc aya ketenangan jiwa akan menjadi milik kita.

4. Bersyukur Kepada Allah SWT.
“...Jika kamu bersyukur akan kurnia-Ku, pasti Aku tambah untukmu, jika kamu ingkar, sesungguhnya azab-Ku sangatlah pedih”. (QS. Ibrahim: 7)

Dari gambaran ayat di atas, maka dapat difahami bahawa orang-orang yang senantiasa bersyukur akan memperoleh tambahan nikmat dari Allah. Hal ini tentu saja akan menambah ketenangan bagi mereka yang memperolehnya. Atau boleh jadi nikmat yang ditambahkan itu berupa nikmat ketenangan jiwa yang selalu dicari-cari oleh umat manusia.

5. Yakin akan pertolongan Allah.
Dengan meyakini bahawa pertolongan Allah SWT itu dekat, maka kegelisahan pun nescaya akan hilang. Kerana kita yakin bahawa Allah SWT pasti akan menolong hamba-Nya yang sangat-sangat memerlukannya.

“Bilakah datangnya pertolongan Allah?. Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat”. (QS Al Baqarah : 214)

6. Merenungi tanda-tanda kebesaran Allah.
Allah swt telah menciptakan alam ini dengan kekuasaan-Nya yang luar biasa. Dan di sanalah terdapat beraneka tanda-tanda kekuasaan dan kebesaran-Nya bagi orang-orang yang mahu berfikir dan merenungkannya. Pakai psikologi menyatakan lihat warna alam iaitu 'HIJAU' pasti menenangkan... Ya hijau, bukan 'biru pekat' !

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal….” (QS. Ali Imran : 190)

KESIMPULAN :
Ramai orang sedang gelisah sekarang ini, terutamanya orang Selangor. Ini mungkin kerana suasana yang tidak menentu dan keinginan-keinginan yang dirasakan tidak akan terpenuh, maka isilah dengan Kebesaran Allah SWT, hati akan merasa cukup bila di dalam dada hanya ada Allah. Wallahu a'lam - Selalu zikir "Hasbi rabbi jalallah mafi qalbi ghairullah..." Ukay's

Monday, August 11, 2014

SIKAP ORANG-ORANG MUNAFIQ

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين و على آله وصحبه اجمعين. أما بعد:

TAZKIRAH PAGI UNTUK MUHASABAH DIRI.
(Isnin 11 Ogos 2014).

SIKAP ORANG-ORANG MUNAFIQ.

Kehidupan manusia di akhir zaman seperti sekarang ini penuh dengan permainan sandiwara dan kepura-puraan. Dalam Islam sifat yang demikian di namakan dengan MUNAFIQ.

Menurut erti bahasa MUNAFIQ adalah menyembunyikan sesuatu. Sedang menurut istilah, MUNAFIQ adalah orang yang menyembunyikan kekafiran dengan menyatakan keimanan. Atau dalam bahasa yang lain MUNAFIQ adalah menyatakan iman dengan lisannya dan kafir pada hatinya (berpura-pura). Oleh kerana itu Sikap Orang munafiq dalam kehidupan adalah:

1. Orang Munafik adalah orang yang berpenyakit hati.

فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٌ فَزَادَهُمُ اللَّهُ مَرَضًا وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ

Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran).
(Qs. Al-Baqarah:10).

2. Orang Munafiq adalah Pembohong.

إِذَا جَاءَكَ الْمُنَافِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّهِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ

Apabila orang-orang munafik datang kepadamu (wahai Muhammad), mereka berkata: "Kami mengakui bahawa sesungguhnya engkau - sebenar-benarnya Rasul Allah". Dan Allah sememangnya mengetahui bahawa engkau ialah RasulNya, serta Allah menyaksikan bahawa sesungguhnya pengakuan mereka adalah dusta. (Qs al-Munafiqun:1).

3. Orang Munafiq adalah musuh orang yang beriman.

وَإِذَا رَأَيْتَهُمْ تُعْجِبُكَ أَجْسَامُهُمْ وَإِن يَقُولُوا تَسْمَعْ لِقَوْلِهِمْ كَأَنَّهُمْ خُشُبٌ مُّسَنَّدَةٌ يَحْسَبُونَ كُلَّ صَيْحَةٍ عَلَيْهِمْ هُمُ الْعَدُوُّ فَاحْذَرْهُمْ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ أَنَّىٰ يُؤْفَكُونَ

Dan apabila engkau meli hat mereka, engkau tertarik hati kepada tubuh badan mereka (dan kelalukannya); dan apabila mereka berkata-kata, engkaujuga (tertarik hati) mendengar tutur katanya (kerana manis dan fasih. Dalam pada itu) mereka adalah seperti batang-batang kayu yang tersandar (tidak terpakai kerana tidak ada padanya kekuatan yang dikehendaki). Mereka (kerana merasai bersalah, sentiasa dalam keadaan cemas sehingga) menyangka tiap-tiap jeritan (atau riuh rendah yang mereka dengar) adalah untuk membahayakan mereka. Mereka itulah musuh yang sebenar-benarnya maka berjaga-jagalah engkau terhadap mereka. Semoga Allah membinasa dan menyingkirkan mereka dari rahmatNya. (Pelik sungguh!) Bagaimana mereka dipalingkan (oleh hawa nafsunya - dari kebenaran). (QS al-Munafiqun:4).

4. Allah memerintahkan Nabi dan Orang-orang beriman untuk melawan dan memerangi orang-orang Munafiq.

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِينَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ

Wahai Nabi, berjihadlah menentang orang-orang kafir dan orang-orang munafik, dan bertindak keras terhadap mereka. Dan (sebenarnya) tempat mereka ialah neraka Jahannam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.
(Qs at-Taubah: 73).

Oleh kerana itu wahai saudara sekalian, berhati - hati dengan kemunafikan serta orang-orang munafiq dalam hidup. Mereka ada di sekeliling kita. Yang kadang kita tak perasaan kerana munafiq ini merupakan musuh yang tak nampak secara terbuka dan terang-terangan.

Ya Allah jauhkan kami dari sifat kemunafikan serta hindarkan dalam hidup kami dari golongan orang munafiq. Tunjukkan kepada mereka Jalan yang lurus dengan berkat hidayah Mu. Aamiinn !!!!!!

Wallahu A'lam.
Doakan istiqamah serta Sehat wal Afiat.
Wassalam USM. (Ustaz Sihabuddin Muhaemin)

Catatan:
Sila kongsikan ILMU dengan SAUDARA KITA.
ILMU ITU HANYA MILIK ALLAH SWT UTK DISEBARKAN.
Mudah-mudahan bermanfaat untuk semua.
Dunia Akhirat. Insya-Allah. Aamiinn !!!!!

Kritik dan saran yang membina sangat dialu alukan.
Sila tlp/sms kami, USM (012-6653988).

>>RENUNGAN MASA TUA

>>RENUNGAN MASA TUA"

1. Sisα hίdυρ semakin pendek,
» yg boleh kita makan, makanlah;
» yg boleh kita pakai, pakailah;
» yg Ingin kita beli, belilah;
» kalau masih boleh memberi, berilah;
» masih boleh berbagi, berbagilah.
Kerana semua yg ada tidak dpt kita bawa ke alam kubur.

Jangan risau dgn ahli waris, Tuhan yg akan mengatur rezeki selagi
mrk berusaha.
Nikmatilah hίdυρ ini dgn pasangan kita selagi masih ada.

2. Sehari berlalu,
umur berkurang sehari.
Bila kita lewati hari ini dgn berbahagia kita sangat beruntung,
berbuat baiklah & selalu mengucap syukur, krn kita tdk tahu bila kita akan dipanggil Allah.

3. Waktu cepat berlalu, hidup itu sangat singkat dan susah.
Dlm sekejap kita memasuki masa tua, itu PASTI !

4. Bila membandingkan
ke atas kita akan selalu merasa kurang; bandingkanlah ke bawah, kita akan merasa lebih;
bila kita boleh merasa cukup dan mensyukuri apa yang kita punya,
kita pasti bahagia.
Bersyukurlah dengan
apa yg kita miliki.

5. Harta, kekayaan, kedudukan, pangkat kehormatan ---
semua itu hanyalah sementara, hanya pinjaman.

Yang terbaik dan terpenting adalah
Perilaku yang Baik,
boleh membantu orang, tidak berbuat hal2 tercela, kontrol diri.

Jangan MENYAKITI hati orang lain karena kerana dan balasan Allah itu pasti ada dan  yang terpenting melatih diri agar selalu sihat zahir dan batin.

Kerana KESIHATAN adalah KEKAYAAN kita dan modal utama menikmati kebahagiaan hίdυρ ini.

6. Kasih orang tua kepada anak tidak ada batasnya ! Tetapi...Kasih anak terhadap orang tua ada batasnya.

Sedarlah ! Anak sakit, hati orang tua teriris; orang tua sakit anak cuma tengok dan bertanya2 khabar..

Anak2 guna wang orang tua sudah seperti kewajipan,
tetapi orang tua gunakan wang anak pasti tidak boleh sewenangnya !

Oleh kerana itu CUKUPILAH diri sendiri dan berikanlah pada anak seBIJAKSANA mungkin.

7. Rumah orang tua adalah rumah anak, tetapi rumah anak bukanlah rumah orang tua.

Orang tua selalu memberi tanpa balasan...
Tetapi tidak semua anak akan berbakti kepada orang tua. 
"SELAMAT BER BAHAGIA DIMASA TUA"

Sunday, August 10, 2014

Mesyuarat

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (Sabtu,13 Syawal 1435H)
MESYUARAT...

Manusia sentiasa akan mempunyai kepelbagaian pandangan atau pendapat (ikhtilaf) dalam setiap urusan mereka samada duniawi mahupun ukhrawi. Islam menerima perbezaan pendapat ini khususnya pada masalah-masalah yang berunsur cabang atau zanniyyat dan bukannya yang berunsur dasar atau qat‘iyyat.

PENCERAHAN :
Perkara juz’i (cabang) atau zanni (tidak muktamad) ialah perkara yang boleh menerima perbezaan pendapat manakala perkara kulli (dasar) atau qat‘i (muktamad) tidak sekali-kali boleh dipertikaikan. Perbezaan dalam perkara dasar atau muktamad inilah yang dikhuatiri menghasilkan kumpulan-kumpulan pecahan (al-firaq) dalam Islam. Maka mesyuarat lah jalan penyelesaiannya, sebagaimana firman Allah SWT ;

وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُم

"...dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan itu..." (QS Ali Imran: 159)

Selain ianya sunnah Rasulullah SAW, berkat sesuatu mesyuarat boleh menyebabkan tertangguhnya sebarang azab yang hendak diturunkan dan akan mempercepatkan turunnya Rahmat Allah Ta'ala. Tidak rugi mereka yang bermesyuarat dan tidak menyesal mereka yang bersolat istikharah untuk membuat sesuatu pilihan dan keputusan.

Setiap mesyuarat kerana Allah pasti ada kebaikannya. Allah SWT akan menghantar malaikat untuk menyertainya dengan syarat memenuhi syarat dan adab-adab bermesyuarat, antaranya ialah;

1) Lantik seorang Amir (Pengerusi) untuk mengendalikan mesyuarat.
2) Bermesyuaratlah dengan penuh tawajjuh kepada Allah Ta'ala. Iaitu dengan kasih sayang dan berniat untuk mengamalkannya.
3) Amir boleh meminta syor (cadangan /pandangan) dari sebelah kanan dan tidak semestinya meminta sy or dari setiap orang.
4) Janganlah merasakan syor kita sahaja yang terbaik lalu mendesak Amir dan ahli jemaah untuk menerimanya kerana ini akan menjauhkan kita dari mendapat nusrah (pertolongan) dari Allah Ta'ala.
5) Berilah syor dengan meletakkan kepentingan agama di depan dan kepentingan diri dan kepentingan dunia di belakang.
6) Hargailah dan hormatilah juga setiap pandangan dari orang lain. Janganlah mentertawakan atau memandang rendah.
7) Jika cadangannya ditolak hendaklah dia bersyukur dan jika diterima maka hendaklah beristighfar kerana mungkin cadangannya itu akan mendatangkan kemudharatan kepada agama dan orang lain.
8) Janganlah mengeluarkan sesuatu syor yang kita sendiri merasakan syor itu akan membawa kepada perpecahan dan keburukan.
9) Keputusan Amir tidak semestinya terletak kepada suara majoriti atau minoriti. Ramai belum tentu betul dan sikit belum tentu salah. Amir akan membuat keputusan mengikut petunjuk dan ilham dari Allah SWT.
10) Amir hendaklah membuat keputusan dengan adil, jujur dan ikhlas tanpa menimbulkan sebarang syak wasangka di kalangan ahli mesyuarat.
11) Apabila sahaja keputusan telah dibuat semua orang diwajibkan untuk akur dan menerima sepenuhnya keputusan mesyuarat.
12) Janganlah ada mesyuarat kecil selepas itu untuk mengkritik setuju atau tidak setuju. Mesyuarat sebelum mesyuarat adalah khianatdan mesyuarat selepas mesyuarat adalah fitnah.

KESIMPULAN :
Natijah sesebuah mesyuarat boleh mengangkat seseorang dan boleh menjatuhkan seseorang. Sebab itu adakalanya mesyuarat itu sangat digeruni oleh sesetengah pihak. Contohnya Mesyuarat 10 haribulan Ogos ini cukup dinanti-nantikan oleh hampir semua orang... Kalau ditunda, maka debarannya masih belum berhenti. Wallahu a'lam - Ahli Mesyuarat Tingkap ! Ukay's

Kita tahu tapi tidak amal

( كنا نعلم  ولا نعمل )  
Kita tahu tapi tidak amal

  هذه الرسالة استوقفتني كثيرا حينما جاءتني من عزيز  فأردت أن يستفيد منها الجميع
Risalah ini sgt. menarik  perhatianku apabila dihantar kpdku daripada sahabat yg mulia dan aku ingin agar ramai yg mendapat faedah daripadanya

قال ابن القيم رحمه الله :
(هلكت جارية في طاعون فرآها أبوها في المنام .. فقال لها: يابنيه أخبريني عن الآخره!!
Berkata ibnul qayyim rh.
Telah meninggal seorang hamba perempuan kerana taun .maka bapanya bermimpi bertemu dgnnya dan berkata kpdnya: wahai anakku ceritakan kpdku tentang akhirat.

فقالت:
قدمنا على أمر عظيم وقد كنا نعلم ولا نعمل  والله لتسبيحة واحده أو ركعة واحده في صحيفة عملي أحب إلي من الدنيا وما فيها..)
لقد قالت الجارية كلاماً عظيماً (كنا نعلم ولا نعمل) ولكن كثيراً منا لم يفهم مرادها.
Dia berkata dtg kpd kita perkara yg agung yg mana kita tahu tapi tak amal . Demi Allah sekali bertasbih atau solat satu rakaat didalam lipatan amalanku  lebih aku cintai daripada dunia dan isinya.
Sesungguhnya beliau telah mengucapkan ucapan yg agung (Kita tahu tapi kita tidak mengamalkan) namun ramai drpd kita tidak memahami maksudnya.

��كنا نعلم أننا إذا قلنا سبحان الله وبحمده مائة مرة  تغفر لنا ذنوبنا وإن كانت مثل زبد البحر ( وتمر علينا الأيام والليالي ولا نقولها  ) 
Kita mengetahui bahawa jika kita ucapkan subhanallah wabihamdihi seratus kali dengannya terampun dosa kita sekalipun seumpama buih lautan (berlalu hari dan malam kita tidak mengucapkannya)

��كنا نعلم أن ركعتي الضحى تجزئ عن  360  صدقة  ( وتمر علينا الأيام تلو الأيام ولا نصليها  ) 
Kita mengetahui dua rakaat solat dhuha sama pahala 360 sedekah ( berlalu hari demi hari kita tidak menunaikannya.)

��وكنا نعلم أن من صام يوماً في سبيل الله تطوعاً باعد الله وجهه عن النار سبع خنادق وباعد الله وجهه عن النار سبعين خريفاً ( ) 
Kita mengetahui sesiapa berpuasa sunqt pada jalan Allah, Allah jauhkan wajahnya drpd neraka sejauh tujuh parit dan Allah jauhkan wajahnya drpd neraka 70 tahun.

��وكنا نعلم أن من عاد مريضاً ( أي زاره) تبعه  سبعون  ألف ملك يستغفرون له الله ( ولم نزر مريضاً هذا ال اسبوع ) 
Kita mengetahui sesiapa yg menziarahi org sakit dia akan diiringi 70 ribu malaikat yg memohon keampunan untuknya sedangakan kita tidak ziarah pun orang sakit minggu ini.

��وكنا نعلم أن من صلى على جنازة وتبعها حتى تدفن أن له قيراطين من الأجر ( والقيراط كجبل أحد ) وتمر علينا الأسابيع ولم نذهب إلى المقابر 
Kita mengetahui sesiapa solat kpd orang mati dan mengiringi pengkebumiannya baginya pahala 2 qirat iaitu satu qirat seperti gunung uhud. Minggu2 berlalu kita tidak mengunjungi perkuburan pun. 

��وكنا نعلم أن من بنى لله مسجداً ولو كمفحص قطاة ( عش الطائر ) بنى الله له بيتاً في الجنة ( ولم نساهم في بناء المساجد ولو بعشرة دنانير ) 

Kita tahu bahawa sesiapa yg membina masjid ikhlas kpd Allah walau sebesar sarang burung Allah bina untuknya rumah disyurga sedangkan kita tidak menyumbang kpd pembinaan masjid sekalipun 10 dinar.

��كنا نعلم أن الساعي على الأرملة وأبنائها المساكين كالمجاهد في سبيل الله وكصائم النهار الذي لا يفطر وكقائم الليل كله ولا ينام ( ولم نساهم في  كفالة الأرملة وأبنائها ) 

Kita mengetahui sesiapa yg menolong para janda dan anak2 mereka yg miskin seperti berjihad pada jalan Allah dan berpuasa pada siangnya selamanya dan seperti berqiam malam seluruhnya tanpa tidur namun kita tidak menyumbang untuk membela janda2 dan anak2 mereka.

��وكنا نعلم أن من قرأ من القرآن   حرفا واحدا فله حسنة والحسنة بعشر أمثالها ولم نهتم بقراءة القرآن يومياً  

Kita mengetahui sesiapa memvaca quran walau satu huruf bagi pahala yg berganda sebanyak 10kali seumpamanya namun sehari harian kita tidak mempedulikan alquran.

��وكنا نعلم أن شرف المؤمن قيامه الليل وأن النبي صلى الله عليه وآله مع صحابته لم يفرطوا  بصلاة القيام طول عمرهم رغم انشغالهم بلقمة عيشهم وجهادهم في سبيل نشر دينه أما نحن فالتفريط كبير في هذا الموضوع 
Kita mengetahui kemuliaan mukmin bergantung kpd solat qiamullail dan nabi saw serta keluarga baginda dan sahabat baginda tidak meninggalkannya sepanjang umur mereka sekalipun sibuk mereka mencari nafkah dan berjihad menyebarkan agama sedangkan kita pada perkara ini sangatlah cuai.

��وكنا نعلم أن الساعة آتية لا ريب فيها وأن الله يبعث من في القبور ولم نستعد لهذا اليوم 
Kita mengetahui bahawa kiamat pasti datang tanpa keraguan sedikitpun dan Allah akan membangkitkan ahli kubur sedangkan kita tidak bersedia untuk menghadapi hari ini.

��وكنا ندفن الموتى ونصلى عليهم ولم نجتهد لمثل هذا اليوم وكأننا لدينا شهادة تفيد أنك غير المقصود.
Kita mengebumikan orang mati dan menyembahyangkan mereka dan kita tidak berusaha untuk menghadapi hari seperti ini seolah-olah kita mempunyai jaminan kita terlepas daripadanya.

اعلم أخي واعلمي أختي الحبيبة أن كل نفَس نتنفسه يقربنا إلى الأجل المحتوم ( الموت ) وما زلنا نلهو ونلعب ونمرح .
Ketahuilah saudara dan saudariku yg dikasihi setiap nafas yg disedut mendekatkan kita kpd kematian yg pasti namun kita sentiasa lalai dan leka.

آن الأوان من هذه اللحظة أن نغير نمط حياتنا وأن نستعد الاستعداد الأمثل ليوم الحساب ( يوم يفر المرء من أخيه وأمه وأبيه وصاحبته وبنيه لكل امرئ منهم يومئذ شأن يغنيه ) 
Sampailah masanya bermula drpd sekarang untuk kita mengubah cara hidup kita dan bersedia dgn sebaik-baik untuk hari perhitungan iaitu hari yg mana seseorang akan lari drpd saudaranya, ibunya, bapanya, pasangannya dan anaknya.setiap orang disibukkan urusan masing2.

 هنيئا لمن قرأها وفهمها وبادر إلى العمل بها
Tahniahlah bagi yg membacanya dan memahaminya serta bersegera mengamalkannya.

�� ....أسعدالله أوقاتكم��
Semoga Allah memberikan kebahagian dalam setiap detik kehidupan kamu.

Terjemahan bebas mungkin ada cacatnya..uzurkanku.

Tawakal

-VAKSIN HATI TONIK IMAN-
KITAB PENAWAR BAGI HATI

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

��TAWAKAL��

Perlu kita ketahui bahawa tawakal itu percaya dengan Allah Taala dan yakin bahawasanya qada ketentuan Allah dan mengikut akan segala sunnah Rasulullah s.a.w. selepas. Dan hendaklah kita berusaha mendapatkan sesuatu dahulu seperti makanan, minuman, pakaian dan memelihara diri daripada kecelakaan dan inilah sunnah semua rasul dan nabi. Ini adalah apa yang dikatakan oleh al-Qadhi ‘Iyad dan menjadi ikutan kebanyakan fuqahak.

Sesungguhnya tawakal itu satu perbuatan yang terpuji, yang menyebabkan Allah kasih akan orang yang bersifat terpuji. Firman Allah Taala :

إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُتَوَكِّلِينَ

“Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.” (Q.S Ali Imran ayat 159)

Tawakal adalah sifat yang dituntut dalam islam. Ianya boleh menjadi wajib dan boleh menjadi sunat. Firman Allah Taala :

قَالَ رَجُلَانِ مِنَ ٱلَّذِينَ يَخَافُونَ أَنْعَمَ ٱللَّهُ عَلَيْهِمَا ٱدْخُلُوا۟ عَلَيْهِمُ ٱلْبَابَ فَإِذَا دَخَلْتُمُوهُ فَإِنَّكُمْ غَٰلِبُونَ ۚ وَعَلَى ٱللَّهِ فَتَوَكَّلُوٓا۟ إِن كُنتُم مؤمنين

“Berkatalah dua lelaki di antara orang-orang yang takut (menyalahi perintah tuhan), lagi yang telah diberi nikmat (taufik) oleh Allah kepada keduanya: "Seranglah mereka melalui pintu itu, kerana apabila kamu memasukinya maka sudah tentu kamulah orang-orang yang menang; dan kepada Allah jualah hendaklah kamu berserah (setelah kamu bertindak menyerang), jika benar kamu orang-orang yang beriman" al-Maidah : 23

Firman Allah :

"Dan mengapa pula kami tidak berserah diri kepada Allah padahal Ia telah menunjukkan jalan untuk tiap-tiap seorang dari kami menjalaninya? Dan demi sesungguhnya, kami akan bersabar terhadap segala perbuatan kamu menyakiti kami. Dan dengan yang demikian, maka kepada Allah jualah hendaknya berserah diri orang-orang yang mahu berserah".
(Ibrahim :12)

Firman Allah :

Bukankah Allah cukup untuk mengawal dan melindungi hambaNya (yang bertaqwa)? Az-Zumar : 36

Rukun tawakal ada tiga :

1. Tauhid – pegangannya kepada Allah tiada belah baginya
2. Kelakuan
3. Pekerjaan

Adapun tauhid seperti engkau iktikad dengan iktikad yang putus bahawa hanya Allah yang maha kuasa, maha esa dan tiada sekutunya dan baginya segala kerajaan dunia dan akhirat dan segala pujian miliknya. Tauhid adalah asal bagi tawakal, kerana tawakal hanya kepada Allah taala bukan yang lainnya.

Adapun kelakuan pula adalah kelakuan hati iaitu percaya hati engkau dengan Allah taala dan diam ia dengan menyerahkan segala pekerjaan kepada Allah. Jangan kita berpaling kepada yang lain selain Allah taala sahaja. Hati kita akan menjadi tenang dan senang jika semuanya diserahkan kepada Allah taala. Allah sangat kasih dan sayang kepada hambanya yang bertawakal kerana Allahlah yang sangat berkuasa, yang memberikan rezeki kita dan wajib berserah kepadanya. Jangan kita mengharapkan rezeki itu dari manusia atau lainnya kerana mereka lemah dan berhajat seperti kita juga.

Jika kita tidak bertawakal kepada Allah taala, bermakna kita ini dhoif / lemah dalam keyakinan. Ini disebabkan perasaan syak dan dikuasai tidak yakin di dalam hati terhadap Allah kerana hati itu penakut terhadap manusia (makhluk). Nauzubillahi min zalik…

Apabila kita mengetahui bahawasanya tawakal itu kelakuan hati iaitu percaya kepada Allah 100%, perlu kita ketahui padanya ada tiga kelakuan :

Pertama : percaya dan iktikad kasih sayang Allah akan kita dan kuasa Allah yang menolong kita.

Kedua : lebih kuat daripada yang pertama seperti seorang anak meminta makan dan minum kepada ibunya. Kerana ia percaya ibunya sayang kepadanya dan hanya berusaha dan berfikir untuk memintanya.

Ketiga : lebih tinggi daripada yang kedua iaitu bahawa yang tawakal itu pada sisi Allah taala seperti orang yang sudah mati dihadapan tukang memandikan mayat atau ibu yang menyusukan anak bila sampai waktunya walaupun tidak meminta (menangis).

Adapun pekerjaan sesungguhnya telah menyangka orang yang bodoh bahawasanya syarat tawakal itu meninggalkan usaha, meni nggalkan mengubati dan menyerah diri bagi yang membinasakannya. Maka yang demikian ini adalah salah. Kerana yang demikian itu dilarang pada syara’ dan tawakal disuruh oleh syara’. Firman Allah Taala :

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. Al-Baqarah : 286.

وَأَنفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ وَأَحْسِنُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) ugama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan (dengan bersikap bakhil); dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya. Al-Baqarah : 195.

Sabda Rasulullah :

تداووا عباد الله فان الله تعالى لم يضع داء الا وضع له دواء غير داء واحد الهرم

“Berubat oleh kamu wahai sekalian hamba Allah, kerana bahawasanya Allah taala tiada menghantarkan ia akan penyakit melainkan menghantarkannya ia baginya akan ubat, melainkan satu penyakit iaitu tua”. Riwayat Imam Ahmad
Seseorang datang jumpa Rasulullah lalu berkata “ bolehkah aku lepaskan unta ini dan aku bertawakal? Bersabda Rasulullah “ ikat olehmu akan lutut unta engkau itu dengan tali dan engkau berserah kepada Allah”.

Wallahuaklam......
Mohon maaf dan teguran diatas khilaf dan kesilapan.
Ikhlas & Rahmat Allah bersama kita.
UstazMahfuzRoslan@UMAR.
Kongsikan dan sebarkan..sesungguhnya ianya ILMU ALLAH TAALA..